• Jelajahi

    Copyright © DETIKMENIT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Hubungan antara kesehatan mulut dan umum

    Saturday, March 7, 2020, March 07, 2020 WIB Last Updated 2020-03-14T14:04:19Z
    masukkan script iklan disini
    masukkan script iklan disini


    Kesehatan mulut sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan umum di setiap tahap kehidupan. Mulut sehat tidak hanya memberi nutrisi pada tubuh fisik, tapi juga meningkatkan interaksi sosial dan meningkatkan harga diri dan perasaan baik. Mulut berfungsi sebagai "jendela" ke bagian tubuh lainnya, memberikan sinyal gangguan kesehatan secara umum. Sebagai contoh, lesi mulut mungkin merupakan tanda pertama infeksi HIV, ulkus aphthous kadang-kadang merupakan manifestasi penyakit Celiac atau penyakit Crohn, gusi pucat dan berdarah bisa menjadi penanda kelainan darah, keropos tulang di rahang bawah bisa menjadi indikator awal. osteoporosis skeletal, dan perubahan penampilan gigi dapat mengindikasikan bulimia atau anoreksia. Adanya banyak senyawa (mis., Alkohol, nikotin, opiat, obat-obatan, hormon, toksin lingkungan, antibodi) di tubuh juga dapat dideteksi dalam air liur.

    Kondisi mulut berdampak pada kesehatan dan penyakit secara keseluruhan. Bakteri dari mulut dapat menyebabkan infeksi pada bagian tubuh lainnya saat sistem kekebalan tubuh terganggu oleh penyakit atau perawatan medis (mis., Endokarditis infektif). Kondisi sistemik dan perawatannya juga diketahui berdampak pada kesehatan mulut (mis., Berkurangnya aliran air liur, keseimbangan mikroorganisme oral yang diubah).

    Penyakit periodontal telah dikaitkan dengan sejumlah kondisi sistemik. Meskipun interaksi biologis antara kondisi oral seperti penyakit periodontal dan kondisi medis lainnya masih belum sepenuhnya dipahami, jelas bahwa penyakit kronis utama - yaitu kanker dan penyakit jantung - memiliki faktor risiko yang sama dengan penyakit mulut. Pengakuan bahwa kesehatan mulut dan kesehatan umum saling terkait sangat penting untuk menentukan program dan strategi perawatan kesehatan oral yang sesuai di tingkat perawatan individu dan masyarakat. Bahwa mulut dan tubuh merupakan bagian integral satu sama lain menggarisbawahi pentingnya integrasi kesehatan mulut ke dalam kebijakan kesehatan umum holistik dan penerapan "Pendekatan Faktor Risiko Bersama" kolaboratif untuk promosi kesehatan mulut.

    Pendekatan Faktor Risiko Bersama

    Secara tradisional, promosi kesehatan mulut terfokus pada perawatan gigi dan gusi, terlepas dari program kesehatan lainnya.

    Common Risk Factor Approach (CRFA) untuk promosi kesehatan mengambil perspektif yang lebih luas dan menargetkan faktor risiko yang umum terjadi pada banyak kondisi kronis dan faktor penentu sosial yang mendasarinya.

    Konsep kunci dari pendekatan ini adalah bahwa tindakan bersama terhadap risiko kesehatan bersama dan faktor penentu sosial mereka yang mendasarinya akan mencapai perbaikan dalam berbagai kondisi kesehatan kronis secara lebih efektif dan efisien daripada pendekatan spesifik penyakit yang terisolasi. Adopsi pendekatan faktor risiko yang umum lebih hemat sumber daya daripada pendekatan spesifik penyakit yang ditargetkan karena:

    Sebagian besar penyakit kronis memiliki beberapa faktor risiko
    satu faktor risiko dapat berdampak pada beberapa penyakit
    beberapa faktor risiko berkelompok dalam kelompok orang
    Faktor risiko dapat berinteraksi - dalam beberapa kasus secara sinergis - satu sama lain.
    Pendekatan faktor risiko yang umum memberikan alasan untuk mengembangkan aliansi sehat multi sektor antara profesional kesehatan, badan hukum, sukarela dan komersial dan masyarakat umum. Ini mengakui bahwa melahirkan perubahan yang langgeng dalam perilaku "gaya hidup" individu memerlukan lingkungan sosial, ekonomi, dan politik yang mendukung.

    Faktor Risiko Umum untuk Kesehatan Mulut

    Penyakit mulut adalah penyakit kronis yang paling luas, meski sangat bisa dicegah. Faktor risiko umum yang dialami penyakit mulut dengan penyakit kronis lainnya adalah:

    Diet
    - Faktor risiko karies gigi, penyakit jantung koroner, stroke, diabetes, kanker, obesitas

    Tembakau merokok / mengunyah
    - Faktor risiko kanker mulut dan lainnya, penyakit periodontal, penyakit jantung koroner, stroke, penyakit pernafasan, diabetes

    Konsumsi alkohol
    - Faktor risiko untuk kanker mulut dan lainnya, penyakit kardiovaskular, sirosis hati, trauma

    Kebersihan
    - Faktor risiko penyakit periodontal dan kondisi bakteri dan inflamasi lainnya

    Cedera
    - Faktor risiko trauma, termasuk trauma pada gigi.

    Kontrol & Stres
    - Faktor risiko penyakit periodontal dan penyakit kardiovaskular

    Status sosial ekonomi
    - Faktor risiko independen serta faktor penentu faktor risiko lainnya.

    Diet
    Diet merupakan faktor risiko karies gigi, penyakit jantung koroner, stroke, diabetes, kanker dan obesitas.

    Diet - makanan dan minuman yang kita konsumsi untuk memberi makan tubuh kita - dan kebiasaan makan kita memiliki pengaruh penting terhadap kesehatan dan kesejahteraan kita. Diet yang baik menyediakan tubuh dengan kuantitas dan kualitas nutrisi yang tepat yang dibutuhkan untuk mempertahankan kesehatan. Penyakit defisiensi seperti anemia dan osteoporosis diakibatkan oleh asupan nutrisi spesifik yang tidak memadai (undernutrition). Terlalu banyak mengkonsumsi asupan gizi berlebihan (overnutrition) menyebabkan obesitas, faktor risiko kesehatan utama yang diketahui. Obesitas adalah masalah serius di Irlandia: pada tahun 2007, 25% orang dewasa (24% pria; 26% wanita) mengalami obesitas; Pada tahun 2002, 23% anak laki-laki dan 28% anak perempuan kelebihan berat badan atau obesitas. Kelebihan berat badan dan obesitas meningkatkan risiko penyakit jantung koroner, stroke dan diabetes tipe 2.

    Pedoman diet di Irlandia didasarkan pada Food Pyramid yang diterbitkan oleh Health Promotion Unit (www.healthpromotion.ie external link) dari Departemen Kesehatan. Piramida Makanan dirancang untuk membantu orang makan makanan seimbang yang menggabungkan beberapa jenis makanan dalam jumlah yang tepat. "Rak paling atas" piramida mewakili makanan tinggi lemak, gula dan garam yang tidak penting untuk kesehatan dan harus digunakan secukupnya (maksimal 1 porsi harian); "rak bawah" mewakili makanan tinggi karbohidrat (mis., roti, sereal dan kentang) yang harus terdiri dari sebagian besar makanan kita (yaitu, 6+ porsi harian). Survei kebiasaan makan penduduk Irlandia (SLÁN 2007) menemukan bahwa hanya 14% dari semua orang dewasa yang disurvei (13% pria; 16% wanita) mematuhi rekomendasi "rak paling atas" untuk menggunakan makanan tinggi lemak, gula dan garam secukupnya.

    Rak paling atas dari Piramida Makanan sangat relevan dengan kesehatan mulut karena konsumsi makanan / minuman yang mengandung gula tinggi merupakan penyebab langsung karies gigi. Pesan kesehatan oral untuk membatasi konsumsi makanan / minuman yang mengandung tambahan gula pada waktu makan melengkapi pesan jantung sehat untuk mengurangi konsumsi makanan tinggi minyak dan lemak.

    Studi juga menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih banyak buah dan sayuran dapat memiliki pengaruh protektif terhadap kanker dan penyakit inflamasi sistemik (termasuk periodontal).
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Tech & Science

    +