• Jelajahi

    Copyright © DETIKMENIT
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Hubungan Antara Penyakit Gum Dan Rheumatoid Arthritis

    Saturday, March 7, 2020, March 07, 2020 WIB Last Updated 2020-03-08T00:19:32Z
    masukkan script iklan disini
    masukkan script iklan disini
    Penyakit periodontal, yang lebih dikenal dengan penyakit gusi, dan rheumatoid arthritis adalah dua penyakit kronis yang rata-rata orang tidak dapat ditemukan sebagai terhubung. Namun, penelitian terbaru menunjukkan sebaliknya. Sebelum membahas penjelasan medis dan ilmiah tentang kaitan mereka, tepat untuk mengetahui dua penyakit tersebut dan bagaimana penyebabnya.

    Penyakit gusi, sederhana saja, adalah radang gusi. Ini memiliki tiga tahap, yaitu radang gusi, periodontitis, dan periodontitis lanjut. Gingivitis adalah tahap awal penyakit gusi dimana plak mulai menumpuk di gigi Anda. Hal ini disebabkan oleh penyikatan yang tidak tepat dan jarang terjadi ditambah kunjungan yang tidak teratur ke dokter gigi. Gejala termasuk memiliki pembengkakan pada gusi Anda dan jika Anda memeriksa warnanya, bisa menjadi kemerahan atau keunguan.


    Bila peradangan gusi tidak diobati dengan kebersihan mulut yang tepat, hal itu dapat menyebabkan tahap kedua yaitu periodontitis. Periodontitis terjadi ketika bakteri di gigi Anda tidak dibawa keluar sehingga mempengaruhi jaringan lunak dan tulang kecil yang menjaga gigi Anda tetap pada tempatnya. Itulah sebabnya periodontitis diketahui orang menyebabkan hilangnya gigi. Bila jaringan lunak dan tulangnya rusak, gigi mulai mudah dilepas. Bila lebih banyak gigi dikeluarkan karena jaringan lunak dan tulang yang rusak, maka akan menjadi periodontitis lanjut.

    Di sisi lain, rheumatoid arthritis adalah penyakit dimana sistem kekebalan tubuh, dan bukannya melawan dan mencegah virus dan bakteri, menyerang jaringan sendi. Hal ini menyebabkan peradangan pada persendian sehingga membengkak dan sakit. Bila ini tidak diobati, bakteri bisa mulai mempengaruhi tulang rawan yang bergabung bersama tulang pada sendi dan tulang itu sendiri. Inilah sebabnya mengapa penderita rheumatoid arthritis terkadang memiliki cacat tulang.

    Mengambil kedua penyakit ini secara terpisah, mereka tampaknya tidak memiliki hubungan selain mengalami peradangan pada bagian tubuh yang terkena. Namun, para ilmuwan telah melihat bahwa ada korelasi positif antara jumlah gigi yang tersisa yang dimiliki seseorang untuk memiliki arthritis. Selain itu, jika Anda melihat gejala dua penyakit ini, Anda akan memperhatikan bahwa keduanya ada kaitannya dengan tulang dan jaringan yang memegang gigi atau persendian.

    Prosesnya sama - bakteri menyerang jaringan dan tulang yang menahannya bersama. Setelah beberapa lama, pembengkakan mulai menyebabkan orang tersebut mengalami rasa sakit. Dalam kasus penyakit gusi, pembengkakan tidak akan begitu jelas karena ada kasus yang tidak mereka rasakan. Pada kedua penyakit tersebut, bakteri menyebabkan kerusakan parah pada persendian.

    Sebuah studi yang dipresentasikan di European Congress of Rheumatology pada tahun 2012 menunjukkan bahwa di antara 636 pasien dengan arthritis, orang-orang yang memiliki lebih sedikit gigi memiliki penerimaan yang lebih rendah untuk perawatan yang diberikan untuk menyembuhkan radang sendi awal mereka. Studi lain di tahun 2008 juga menunjukkan bahwa orang-orang yang sudah menderita rheumatoid arthritis paling mungkin memiliki penyakit gusi.

    Tapi lebih dari itu, telah ada perkembangan besar untuk menemukan kaitan antara penyakit gusi dan rheumatoid arthritis. Para ilmuwan telah menemukan bahwa citrullination adalah bagian dari proses dua penyakit tersebut. Citrullination adalah ketika asam amino dalam protein mengubah struktur molekulernya. Pada penyakit gusi, salah satu bakteri yang menyerang gusi menguatkan citrullination. Pada rheumatoid arthritis, citrullination menyebabkan sistem kekebalan tubuh melihat jaringan sendi sebagai virus. Inilah sebabnya mengapa sistem kekebalan tubuh tiba-tiba melepaskan antibodi yang masuk langsung ke jaringan sendi. Antibodi ini kemudian memutuskan persendian dan seperti yang disebutkan sebelumnya, jika tidak ditangani segera, mereka dapat merusak dan merusak tulang di dekatnya.

    Sementara kesamaan ini sangat menunjukkan hubungan antara dua penyakit kronis, namun para dokter masih belum bisa mengatakannya saat ini, entah penyebabnya satu sama lain. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Jerman pada tahun 2008, kesimpulan tersebut menyatakan bahwa orang yang memiliki rheumatoid arthritis memiliki sekitar 8 kali kemungkinan untuk mendapatkan penyakit periodontal. Namun, dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Kentucky pada tahun 2013, ini menunjukkan bahwa bakteri yang memulai penyakit gusi benar-benar meningkatkan gravitasi rheumatoid arthritis.

    Melihat hal itu, tidak cukup bukti untuk mengatakan bahwa yang satu menyebabkan yang lain. Meskipun demikian, berdasarkan hasil eksperimen dan pengamatan, orang mungkin lebih mungkin menarik kesimpulan bahwa karena penyakit gusi memperkuat sitrat, maka itu bisa menjadi penyebab rheumatoid arthritis karena sistem kekebalan tubuh hanya mulai memasang jaringan sendi saat berlangsungnya sitrat. Tapi jika Anda mengatakan bahwa bakteri yang mengawali penyakit gusi severs rheumatoid arthritis, maka Anda mendiskontokan kemungkinan sendi di gigi bisa menjadi efek melemahnya sendi semua tubuh.

    Sampai hari ini, koneksi belum pasti. Satu-satunya dokter sekarang yakin adalah mereka memiliki komponen yang sama dan keduanya merupakan gangguan inflamasi. Tapi orang tidak perlu menunggu kesimpulan untuk mulai mencegah akumulasi keduanya. Untuk penyakit gusi, beberapa penyebab bisa dicegah seperti akumulasi plak yang buruk bagi gusi dan gigi.

    Memiliki kebersihan mulut yang tepat dapat membantu mencegah penyakit gusi dan radang lainnya. Perawatan gigi bisa dengan mudah dilupakan karena orang mengira menyikat gigi sudah cukup untuk memiliki gusi yang sehat. Bukan itu masalahnya dan jika Anda ingin memastikan bahwa kemungkinan penyakit gusi menurun, kunjungan rutin ke dokter gigi adalah suatu keharusan. Di sisi lain, bila seseorang sudah menderita rheumatoid arthritis, sebaiknya ia sudah berkonsultasi ke dokter sehingga persendian lainnya tidak akan terpengaruh. Jika sendi siku mulai mengalami radang sendi, maka hal ini bisa menimbulkan masalah pada gigi Anda karena akan sulit untuk floss dan sikat dengan benar. Mereka yang menderita rheumatoid arthritis juga dapat mencoba pengobatan periodontal yang terbukti menjanjikan pada pasien lain.
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini